sedikit kisah

February 28, 2011

ada banyak pelangi di kerjaan aq
ada banyak persepsi di kerjaan
ada banyak kepala di kerjaan
otomatis ada banyak pemikiran
semua pernah mengenyam tingkat pendidikan
semua tak lagi belia

beda pemikiran bukan hal tabu
aq malu jika aq tak ikuti aturan
aq malu jika aq ninggalin jam ngajar aq
aq takut padaNya
aq takut akan murkaNYA
DIAlah sang pemilik jiwa aq
DIALAH ALLAH dalam agama aq

aq takut dengan konsekuensi gaji aq
aq takut dengan konsekuensi profesi aq
jika aq tak melaksanakan tanggung jawab aq
setiap rupiah yang aq terima
terikat janji kewajiban tuk menjalankan kewajiban profesi aq

tak hanya mengajar
tak hanya mendidik
lebih dari sekedar itu semua
guru…
adalah panutan setiap murid-muridnya
guru adalah profesi mulia
guru tak kan lepas dari hisab akhirat

guru…
ini pofesi aq
ini nadi pundi2 hidup aq dan rekan2 seprofesi
ada jabatan di kehidupan kerjaan aq
tak melulu guru mata pelajaran
tak hanya wali kelas
tapi juga ada jabatan wakil kepala sekolah
jabatan…
bukan hanya sekedar formalitas
tapi banyak tanggung jawab di dalamnya

qta bukan lagi kanak-kanak
tak perlu merajuk
ataupun mendendam
jika qta di ingatkan
perbedaan prinsip bukan alasan
perbedaan pandangan bukan alasan
tuk qta saling berjauh2han
tuk qta saling berdiam

mari tanya isi hati
mari renungkan diri
mari intropeksi diri
sebelum saling membenci
sebelum saling mencaci

jika qta sesuci embun pagi
jika qta sesuci bayi baru lahir
jika qta 100 % tak salah
bolehlah berbangga diri di hadapaNYa
DIA ALLAH di agama aq

aq bukan pecundang
aq tak suka menjilat
jika aq tak suka
aq pasti bicara dengan lantang
sepanjang itu adalah fakta dan kenyataan

malu aq jika mengada-ada
malu aq jika berdusta
pantang bagi aq bicara tanpa fakta

ini profesi aq
ini dunia kerja aq
di sini masa depan anak murid aq berada
untuk di asah dan di asuh

aq adalah aq
aq dengan segala cara aq
tuk menjadikan pendidikan yang di amanahkan ke aq menjadi lebih baik

aq mencintai profesi aq
aq mencintai kerjaan aq
aq menghargai rekan2 kerja aq dengan cara aq
menyentuh lembut
mengingatkan jika ada yang berbelok
begitupun aq jika tak lurus
ingatkanlah aq
dengan aturan dan sesuai jalur

mari qta songsong masa depan pendidikan menjandi lebih cemerlang


menggelandang *mewujud mimpimanisq-jkt*

February 2, 2011

mimpi manis q
bukan sekedar mimpi
bukan sekedar kata
setiap mimpi manis yang aq ucap dan tulis
aq pasti berusaha tuk mewujudkannya
mimpi manis tentang si kumis bawah enda, tlah terwujud meski bertahun2 u/ menjadikannya nyata
mimpi manis tentang teman2 dunia kata
satu persatu pun terwujud
dan mimpi manis tentang rute jakarta – bandung- jogyakarta – surabaya *bonus bogor*
tlah jua aq wujudkan dengan segudang cerita mengiringi
berawal dari mimpi
berawal dari twit
aq mulai langkah
aq buat tret di kampung
aq tanya beberapa hal

24 Desember 2010
aq mulai perjalanan bareng ning adik aq
awalnya aq mau ke bandung dulu baru jakarta
berkat saran dari nitasellya + yulian aq singgah dulu ke jakarta
ini kali pertama aq ke jakarta sendirian
bermodal rute dari kawan si bungsu *adek lelaki q*
dan rute yang pernah aq baca dari kampung gadjah *ingat2 lupa*
dengan was2 aq mulai perjalanan *rute aq print*
jam 4 an lewat aq nyampe CGK, bersyukur ga pas magrib biasanya kalo delay pas magrib baru nyampe.
dari bandara langsung beli tiket damri arah rawamangun, 2 kali bis dateng dan penuh semua, 30 menit lebih menunggu bis ketiga muncul dan langsung ikut berebutan naik bis, meski ga dapet t4 duduk nekad aja aq. ga mau turun dari pada nunggu lebih lama lagi, hari menjelang malam dan aq buta pengalaman tentang jakarta.
selain aq + ning ada juga beberapa orang yang berdiri, bis terus melaju, satu persatu ada yang turun tapi tetep aq ga kebagian t4 duduk, aq berdiri sambil bersandar dikit ke besi kotak tempat penyimpanan tas di depan kiri pojok bareng 1 cowok asing, ning duduk dekat pintu masuk bareng kondektur *tiap ada yg turun ning berdiri* rata2 yang naik bis tsb cowok tapi ga ada satupun yang nawarin t4 duduknya untuk aq / ning.aq pikir terminal rawamangun tuch deket tapi ternyata jauh juga, cape aq berdiri, pegel tangan aq bergelantungan.aq pun sempat di tegur penumpang karna tanpa sadar duduk di tumpukan tas dalam kotak.
mentari tak lagi terlihat, kiri kanan udah gelap baru lah aq nyampae di terminal rawamangun, bersyukur metromini orange 3/4 no 46 langsung ada jadi begitu turun dari bis aq bisa langsung melanjut ke perjalanan berikutnya. aq uda lelah banget, kepala aq pusing tapi metromininya masih asyik ngetem dan begitu jalan merambat bak keong kerana padatnya lalu lintas. saat di metrominilah aq baru bisa duduk setelah sekian lama berdiri di bis, kepala makin pening tapi t4 tujuan tak juga keliatan, sepanjang perjalanan aq selalu melirik print2nan rute agar ga salah arah dan memandang sekeliling. halte busway Genjing adalah pemberhentian terakhir sesuai rute,sampai juga akhirnya aq di t4 nginep *hotel puri mega pramuka* yang udah di pesenin ma temen si bungsu, berhubung akhir tahun jadi hampir semua kamar nyaris penuh, bersyukur masih ada yg tersisa untuk aq + ning.


istirahat bentar, mandi lalu aq + ning mutusin untuk menikmati malam jakarta, menyantap nasi kucing di taman pramuka dan menikmati suasana jkt, kerana bis transjakarta masih beroperasi maka aq ajak ning naik bis dan melihat pemandangan jakarta dari dalam bis ajah, aq singgah bentar ke lotte mart *ga inget daerah mana* yang searah dengan jalur busway jadi aq ga bakalan nyasar. kerana udah jam 9 ke atas jadi aq buru2 ngejar busway lagi kwatir ga kebagian jadi terlunta2 ntar aq di jalan mo naik taksi pasti mahal dan kwatir klo kena tipu ntr malah di puter2in ga tentu arah. jam 10 malam kurang dikit aq udh nyampe ke halte busway pasar genjing lagi, sebelum balik ke hotel aq nyempetin beli durian di bawah ujung jembatan. malam pertama di jakarta ga banyak t4 yang bisa aq kunjungi kerana keterbatasan transportasi.

25 Desember 2010
pagi pertama di jakarta aq buka dengan sarapan di pasar menikmati semangkuk soto madura di pinggir jalan sekitar pasar, sampai pagi ini aq masih belum punya info rute terbaru t4 yang akan aq kunjungi, salah satu mimpi manis aq ke jakarta adalah untuk aq bisa tau langsat itu di mana, daeng memang yang ke sohor di kampung itu gimana rasanya dan tentunya aq bisa ketemu dengan beberapa kawan dunia kata, aq udah beberapa kali mention + DM nanya rute tsb ke yulian + si kumis bawah enda tapi ga ada jawaban *mungkin mereka sibuk*, aq nanya ke si kumis bawah kerana kali pertama ketemu dia cerita tentang langsat + lokasinya, tanya ke yulian kerana dia ngasih saran mampir ke jkt jd aq pikir dia bisa membantu ngasih rute. saat itu aq ga tau mesti nanya ke siapa lagi, yang aq ingat ya hanya 2 orang tsb, mau nanya ke kampung ga mungkin coz buka gmail di hape aq sulit, mau mention ke warga yang lain aq ga ingat sapa ajah yang ada di jakarta.
bucin + chibialay yang tempo hari ngajak ketemuan pas aq di jkt juga ga bisa ketemu kerana si chibialay lagi di luar kota dan si bucin bisanya usai acara sepeda santai, aq nya yang ga bisa coz saat itu aq udh mesti ke rute lain.
tujuan pertama aq hari ini adalah TMII
berbekal rute yang ada dan tanya dengan beberapa orang yang di temui di jalan nyampe juga aq di TMII *busway pasar genjing-PGC, naik angkot merah ke TMII* jalan kaki deh dari pintu gerbang utama hingga TMII kerana masih pagi ga ada mobil yang untuk keliling2 TMII jadi aq jalan2 kaki muter2 TMII semampu kaki melangkah sampai mobilnya mulai beroperasi jam 9 nan. ga banyak t4 yang aq kunjungin kerana keterbatasan waktu aq mesti berpindah ke daerah lain.yang jelas aq udah berkunjung ke TMII.
Rute selanjutnya adalah Ancol
kali ini aq salah naik angkot, salah jurusan, salah menerjemahkan rute padahal udah bertanya ke pak polisi, dari TMII aq mau ke PGC lagi eh salah naik angkot akhirnya muter2 beberapa waktu untuk nyari jalur angkot yang ke PGC. dari PGC berbis trasnjakarta ke Ancol. karena hari libur mulai dari halte busway PGC -ancol antriannya panjang banget bikin aq pusing, tapi apa mau di kata mumpung di jakarta aq mesti gunain waktu sebaik2nya. ke ancol sudah kali ke dua ini *dulu sendiri, modal nekad* dan kali ini aq + ning memilih ke Dufan pengen mencoba wahana2 yang ada yang sering aq lihat di tv. sepertinya asyik gitu aq jadi pengen ngerasaaiinya, melihat antrian yang banyak aq hampir ga jadi beli tiketnya, tapi lagi2 rasa penasaran mendorong aq untuk sabar ngantri, begitu udah dapat tiket dan tangan udah di cap aq + ning langsung mutusin untuk mencari wahana2 kayak di tv. di semua wahana antriannya begitu panjang, ning milih untuk naik yang mirip kereta yang relnya berbelok2 naik turun *ga inget namanya* 3 jam aq + ning antri, kepanasan, berdesakan, pusing tapi demi naik wahana semua itu di kuat2in. akhirnya saat yang di nantipun tiba aq + ning naik wahana tsb, baru naik enjoy tapi pas mulai meluncur kebawah dan mengikuti jalur kereta, aq ga berani buka mata, kepala aq pusing, aq takut, jantung aq rasa mau copot, panas dingin dech ini badan,hanya beberapa detik tapi mampu membuat aq deg-degan ga karuan. turun dari wahana tsb kepala ini makin pusing. ning nyesel milih wahana ini dan kapok ga akan lagi naik. batal juga naik histeria dan tornado melihatnya aja udah ngeri, kami sadar kami ga cocok naik tsb. wahana selanjutnya yang akan kami coba adalah ontang-anting tapi begitu melihat saat wahana tsb di mainkan aq + ning langsung keluar dari antrian melompat pagar, kepala ini jadi makin pusing ga sanggup melihat wahana tsb.
semua wahana udah aq lihat lagsung meski dari jarak ga begitu dekat dan aq baca di selebarannya. dari situ aq simpulkan semua wahana ga cocok untuk aq, aq ga berani mencoba melihatnya aja udh pusing, ada satu wahana yang pengen aq coba istana boneka tapi bejibunnya yang antri membuat aq males ikutan ngantri lagi.
ning milih istirahat kepalanya masih memusing, aq dengan menguatkan diri berkeliling sekali lagi melihat2 wahana yang kira2 aq mampu untuk menikmatinya.
akhirnya aq mencoba rumah miring + rumah yang banyak cerminnya dan yang terakhir aq antri 3 jam hanya untuk nonton film yang kursinya goyang2, demi mengobati rasa keingintahuan aq lakukuan hal tsb, pikir aq ga mungkin aq pusing dan ga sanggup mencoba. tapi bener kata ning pasti aq pusing juga ntar. makanya td ning ga mau ikutan nonton. ning masih pusing dan ogah nyoba2 wahana lagi. aq pun nyesel telah nyoba nonton film dgn kursi goyang2 tsb kerana pusing di kepala aq jadi makin menjadi2.
kesimpulan aq setelah ke dufan
1. aq ga cocok naik wahana2 yang ada di DUFAN
2. aq ga bisa ngalahin rasa takut aq dengan ketinggian terhadap wahana di DUFAN
3. jangan berkunjung ke dufan di hari libur, kerana bakalan merana *antri + berdesak2an*
jelang operasi bis transjakarta berakhir dari ancol kami buru2 ngejar bisnya *tepat usai aq keluar dari ntn film yg kursinya goyang2*
jadi seharian di dufan udah bayar tiket 150 k per orang ning hanya naik 1 wahana, aq hanya 2 wahana semua itu karena kami ga cocok dengan wahana2 tersebut. dan ga akan dua kali kami berkunjung karena setiap melihat wahana tsb kepala aq langsung pusing. rute perjalanan hari ini hanya TMII dan Ancol, ditutup dengan bebek goreng di ujung jalan taman pramuka aq akhiri perjalanan hari ini.

26 Desember 2010
hari ke dua di jakarta
adalah hari terakhir kerana aq mesti melanjutkan ke bandung, jadi aq mesti memanfaatkan waktu dengan sebaik mungkin.
setelah menimbang dan memikir aq putuskan bahwa pagi ini juga langsung ninggalin hotel, demi efisien waktu dan ga bolak-balik ke hotel,smua tas2 langsung aq bawa.bersyukur aq udh print rute *dibuatin temen si bungsu* jadi ga buta arah sma sekali. rute kali ini ke museum mandiri, museum BI, kota tua , monas. lagi2 bis transjakrta adalah transportasi yang aq andelin untuk menjangkau semua t4 tujuan aq.

dari awal aq udah tau klo di bawah jam 9 museum belum buka tapi kerana waktu yang mepet bgt, tetep aja aq mampir untuk sekedar menginjakkan kaki di area museum dan jepret2 dikit. di kota tua pun aq hanya keliling di beberapa bagian aja dan ga pake lama, di benak aq udah mikir rute ke monas dan ke bandung. keliling2 di kota tua merupakan hal baru bagi aq, meski dulu aq pernah sekali ke kota tua tapi hanya sampai gedung pertama di ujung jalan dekat museum. aq suka, aq bisa lebih lama menikmati suasana kota tua yang slama ini aq liat di tv. dan aq baru tau kota tua ga bersih2 amat ternyata banyak juga sampah2 bertebaran.
puas menikmati suasana kota tua aq melanjut ke monas, tgl 26 adalah hari minggu hari libur dan untuk kali pertama juga aq bisa ngeliat car fre daynya jkt, ngeliat siomay yo pink dari bis transjakarta dan merasakan antri berdesak2kan demi naik transjakarta. dari halte busway pasar genjing- ke halte stasiun kota ga begitu antri, tapi dari stasiun kota ke arah monas antrinya lumayan panjang. minggu pagi suasana ga begitu bersahabat langit mendung, nyampe di monas pas hujan, dari pintu gerbang ke monas gerimis, aq terus melangkah ga peduli gerimis nanggung mo balik. saat itu bertepatan dengan kegiatan sepeda santai jadi monas ramai oleh orang2 yang bersepeda dan juga mengunjungi monas. basah kuyup aq, ga da t4 untuk berteduh, bersama orang2 aq ikutan memutari monas untuk mencari pintu masuk ke menara, tapi apa mau di kata kerana begitu banyaknya peminat semua pintu masuk di kunci, aq mau nekat ajah manjat tapi urug coz ning ngelarang licin kwatir aq terjatuh dan kena besi pagar.kecewa sih udah jauh2 datang ga bisa naik ke menara hanya bisa menatap dari kejauhan. menikmati segelas jahe gratisan mampu mengusir dingin dan sepiring pecel khas monas, tak lupa aq ikut periksa gratis tekanan darah yang di adain mahasiswa. hasilnya aq baik2 aja *ga ingat berapa per berapa*

selain langsat + daeng memang t4 yang pengen aq kunjungi adalah kantor detik.com, perjuangan dari monas ke kantor detik.com merana banget. udah antri bisnya luar biasa padat, eh keujanan juga. dari halte busway sekitar monas ke kantor detik berebut dgn orang yg mau ke kebun binatang ragunan. di halte transit matraman antrianya luar biasa mulai dari jembatan paling atas, kurang lebih 45 menitan antri dan berdesak2 an sampai bisa naik bis. tujuan aq adalah kantor detik, info dari si fanabis ga lengkap jadi aq perlu berkali2 DM untuk tau letak kantornya. si fanabis udh bilang klo kantor di hari minggu sepi.niat berkunjung aq tak surut, ga ketemu dengan orang2 detik ga pp yg jelas aq udh pernah mampir mumpung di jakarta. aq juga inget DM fanabis kalo dia bisa ketemuan diantara jam 11 an – jam 3 an, sambil nunggu info lebih lanjut aq istrihat di sekitar jembatan buncit. DM jawaban fanabis lama, aq keburu keujanan baru tau alamat persis kantor detik. di tengah hujan yang menggila aq nekad aja menerabasnya. dan bener2 sunyi kantornya. aq nyaris ga yakin kalo ini kantor detik, hampir aq balik arah, aq urungkan saat aq liat seorang perempuan duduk di depan kantor lagi makan siang. aq sapa dan tanya beberapa hal barulah aq yakin kalo aq ga salah kantor. ada beberapa orang saat itu tapi yg paling ramah hanya mbak2 tsb dan 1 cowok yg nyalain lampu pas aq minta inzin untuk jepret2 dikit. berkat mbak neno (ninik s) aq jadi punya rute dari kantor detik ke stasiun terdekat. kerana hujan ga ada tanda2 berhenti aq mohon diri dgn mbak neno dan nunggu metromini orange no 75 lewat. hujan ga reda2 jadi aq nunggu di dekat rumah makan tepat di depan gedung aldevco di deket2 payung t4 tukang parkir.
dari pasar minggu menuju stasiun hujan ga reda2, bertanya2 sana sini nyampe juga aq di stasiun, pakaian aq basah semua, dengan menahan dingin aq nunggu kereta datang sambil mikir rute yang akan aq jalani. rute yang aq print dari stasiun kota – bogor, bogor – bandung ga punya. dalam hati aq was2 tapi aq nekad aja aq yakin bermodal kemauan dan bertanya aq pasti nyampe tujuan. aq ga tau stasiun apa yg akan aq kunjungi klo naik metromini 75, rute aq udah kacau arahnya aq bingung, ga mungkin aq ke stasiun kota lagi untuk ke bogor.
sambil nunggu metromini aq berpikir, apa mesti aq ke bandung langsung / mampir bogor dulu, naik apa aq ke bandung? kemana mesti beli tiket? naik Xtrans lagi / gimana, aq bingung saat itu, tp ga mungkin cerita ke ning. nitaselliya udh berkali2 nanya kapan aq ke bandung, aq bilang ntar aq kabari lagi. karna aq masih menimbang dan memikir. target aq tgl 27 pagi aq udh di bandung, jadi hari ini aq mesti ngunjungin tempat yang lain. berbekal info dari mbak neno detik.com dan pengennya aq ke bogor, maka aq memutuskan mencoba ke bogor dengan minim info tanpa aq memberitau nitasellya, pas di tanya aq slalu bilang masih di jkt, aq ga mau ngerepotin nita lagi untuk nanya2 info daerah yang akan aq kunjungin. aq juga ga nanya ke warga siapa aja yang ada di bogor yang bisa aq mintain info dan ajak ketemuan, kerna aq tau pasti saatnya ga tepat, hari libur pasti pada berkumpul bareng keluarga jadi ga bisa di mintaiin info.
jakarta… akhirnya aku bisa mewujudkan mimpi manis aq meski ga semuanya
aq gagal ke langsat + daeng memang + nasi goreng lalan
aq ga satupun ke temu temen dunia kata yang aq kenal
aq sadar mungkin waktunya yang ga tepat
trims nitasellya, yulian, fanabis, indahjulie untuk info2nya dan DMnya untuk rute mewujud mimpi manis aq di jakarta
perjalanan kali ini sengaja aq beri judul posting menggelandang
kerana yang aq rasakan saat itu bak orang asing di tempat asing
yang serba meraba2 jika mau berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain
jakarta memang indah dan rame gedung2nya
jakarta memang tak pernah tidur
selalu ada geliat kehidupan di poko2 kotanya
tapi aq ga akan sanggup jika mesti berdomisili untuk selamanya
aq ga sanggup dengan macetnya
aq ga sanggup dengan polusinya
intinya ga cocok tinggal di jakarta
meski begitu aq ga akan kapok untuk berlibur ke jakarta dan mengunjungi obyek wisata lainnya
dan untuk ketemu temen2 dunia kata jika memungkinkan

*rute bogor, bandung, jogya, solo dan surabaya menyusul di posting, dan di surabaya aq bener2 menggelandang dalam arti yg sebenarnya*