pelangi pb2010 (jilid 1- *praPb*)

26 oktober 2010 pagi

izin di ucap
dan dengan segala konsekuensinya memulai mewujud mimpi manis aq
08.00 q minta orang nganterin ke pelabuhan spit…
1,5 jam perjalanan ke kotaringin dari t4 q
tuhan memudahkan aq
begitu aq datang spit langsung berangkat *biasanya nunggu berjam2*
air dalam *pasang* 1 jam 15 menit perjalanan ke p.bun kota manis *lupa singkatannya*
jam 16.00 meluncur ke palangka raya kota cantik *lupa singkatannya*

rabu 27 oktober 2010 jelang subuh

jam 02.00 tiba di palangka raya *bersyukur pintu rusunawa adik q ga di kunci*
istirahat…
jam 11 tepat di anterin tetangga ke bandara tjilik riwut
14.05 jadwal di tiket udh menuju jakarta
tapi apa daya ternyata ada kendala teknis makanya kurang lebih 1,5 jam berikutnya baru menuju jakarta
trims petugas kesehatan di bandara yang udah ngijinkan lilis duduk manis di ruangnya selama nunggu penerbangan *ngisi bateri hp & laptop*
lilis ga inget pasti jam berapa menuju jakarta yang lilis inget nyampe jakarta pas waktu mentari tak lagi bertahta di singgasananya, dan bintang bermunculan meski masih malu2
aq ga tau mesti menuju kemana dulu saat tiba di jakarta *ga pernah sendirian ke di bandara soekarno hatta*
meski udah nyari2 info di dunia kata, tetep aja deg2 an sebenernya
yang lilis syukuri jauh hari sejak lilis berniat mewujud mimpi manis lilis akan pb2010
nitasellya orang yang lilis kenal pasca lilis ketemu enda kali pertama
dia pulalah yang ngijinkan lilis nginap di kosnya jika lilis di bandung
tapi tidak jika ke jakarta coz ga nyaman dengan keluarganya

hanya lewat sms & twit aq komunikasi dgn nitasellya
petunjuk nitasellya…
aq mesti naik Xtrans ke bandung
dan letak XTrans di bandara pun aq di kasih tau
tapi dasar aq yang asing dengan bandara soetta
sempat mondar-mandir dari 1A,1B dan sekitarnya aq ga ingat dan bertanya ke sana sini
sempat terlihat primajasa & cipaganti tapi ga memutuskan memilihnya
karena petunjuk nita Xtrans bukan yang laen
barulah akhirnya nemu t4 di mana aq bisa beli tiket untuk ke bandung bersama XTrans
ya ampun bodohnya aq ternyata tepat di pojok pintu kedatangan itu XTrans nangkring
bingungnya aq di tanya mau ke daerah mana di bandung
aq lupa nanya nitasellya untuk hal tsb, akhirnya aq bilang ke penjaga tiketnya “sebentar lilis liat alamatnya dulu” padahal saat itu lilis baru sms nitasellya menanyakan tujuan di bandung
ciampelas begitulah akhirnya yang aq sampiin *sulit bgt nyebutnya*
panik bgt aq meliat mobilnya yang ga segede bis
kawatir aq mabuk apalagi kalo penumpangnya penuh
bersyukurnya ternyata penumpangnya ga banyak
2 perempuan *aq + 1 cewek lg* 3 cowok total hanya 5 penumpang ajah
satu hal yang aq syukuri 3 kursi aq duduk sendiri jadinya bisa tidur selama perjalanan ke bandung
aq tak mampu lagi menikmati gemerlapnya lampu kota jakarta – bandung selama perjalanan
perjalanan dari kemaren membuat aq terlelap di tambah 1 antimo
sms nitasellya tak henti datang nanya di mana posisi aq kini
aq lebih sring bilang ga tau,sebentar aq liat keluar dulu *ga ingat daerah apa*
puncak kepanikan aq saat nitasellya tau klo XTrans ga berhenti di t4 yang di kiranya *aq lupa daerah mana*
aq tanya sopir, eh malah kata sopirnya aq yang mesti nyamperin ke t4 di mana nitasellya ada
aq bilang iya.. *dalam hati panik bgt*
bersyukurnya begitu aq turun dari XTrans ternyata udah di sambut oleh nitasellya + astird *kaget ga ngira nitasellya ada di sana*
2 kali naik angkot, jalan kaki, mampir ke circle K belanja2 dikit
jalan ke t4 nita berliku, berbelok2, licin, curam *sedikit ngeri*
di t4 nitasellya di kenalin dgn 2 temannya *astrid+aq lupa namanya*
ngobrol dikit… trus aq undur diri isya an
larut malam mata ini terpejamsembari ngedengrin nitasellya ngobrol, dan masker kain berparfum selalu setia menemani kerna aq paling ga tahan dengan asap nikotin
semalaman nitasellya ga tidur *dia tidur klo pagi tlah datang, gitu katanya*
dari sedikit cerita2 sebelum aq terbuai alam mimpi
aq baru tau klo ternyata andika tri widada *si kumis atas* adalah kakak kandung bunda endhoot
sumpah aq ga percaya
ga yakin 100 %
dari dulu kenal andika seinggat lilis kok ya lilis belum pernah nemuin info yang menyatakan bunda endhoot adalah adik kandung andika tri widada *bukan bermaksud ga sopan, tp dari dulu pas pertama kenal selalu manggil nama, dan terkesan selalu awet muda, pernah lilis tulis di blog ini tapi lupa kapan tahunnya*

kesan pertama ketemu nitasellya, nitasellya ternyata ramah, baik, dan yang bikin aq kaget pola tidurnya itu lho yang mirip dengan pola tidur lantip *terlihat dari twitternya yg apdet trus jelang + di ujung pagi*

kamis, 28 Oktober 2010

air di bandung sedingin air es *semula lilis pikir malam aja *
ternyata subuh pun masih dingin
ternyata hingga jam 7 an pun air tak juga menghangat
agenda utama hari pertama di bandung lilis pengen ketemu nita nya si kumis bawah enda
makanya begitu jam 7 dengan berjuang melawan dingin lilis mandi dan bersiap2
kerana nitasellya ga tidur semalaman makanya setelah lilis bangun gantian dia nya tidur
jam terus berputar, nita terbangun dari tidurnya, mandi dan bersiap mo nganterin lilis ketemu nita nya *janjian dengan nita nya enda jam 9 di sekitar t4 kerjanya*
kerana ngantuk yang masih memberat di pelupuk mata, nitasellya minta no hape nitanya enda lilis pertama ga tau untuk apa, tapi akhirnya nitasellya bilang klo ntar sore aja ketemuan dengan nitanya enda sekalian kopdar *nitasellya tlah sms nita nya enda* dengan bunda endhoot + warga kampung yang sempat. dan nitapun terlelap kembali ke alam mimpi.
aq yang telah bersiap pun akhirnya hanya bisa diam dan menelusuri dunia kata…
otak ini berfikir….
jauh2 aq datang ke kota kembang untuk pertama kalinya
dan kini hanya duduk manis di t4 nitasellya, padahal besok pagi udah harus pergi ke jakata untuk pb2010

tanpa pamit… takut ngeganggu tidur lelapnya
tanpa nulis pesan.. takut dia nya panik
aq langkahkan kaki ke luar dari gang swadaya ke jalan ciampelas
2 menit an aq berdiam di pinggir jalan
trus ku langkahkan hingga di sman 2 bandung
aq amati kendaraan yang lalu lalang *fokus ke angkot*
akhirnya aq putuskan untuk naik angkot jurusan kalapa-ledeng
aq sok pede aja, sok kenal daerah tsb, padahal sebenarnya aq bingung mau kemana aq di bandung ini
aq diam, hanya melihat2 kiri kanan jalan sepanjang angkot melaju
hingga sampai lah aq di daerah yang ada pasar tradisionalnya yang banyak angkot2 mangkal
dan aq ketemu angkot jurusan kalapa-dago
di benak aq terlintas, bukannya dago adalah daerah yang terkenal di bandung
langsung aq turun dan ganti aqngkot, aq bayarnya 1000 rupiah, eh di tanya oleh si supir, intinya gini : naik dari mana? aq jawab dari ciampelas, dan mesti nambah lagi 2000 kantanya.
aq kaget, lho bukannya kata nitasellya jauh dekat hanya 1000 rupiah
masalah tarif segera terlupa dari benak aq
aq sibuk memperhatiin pemandangan kota kembang yang baru pertama kali aq lihat
di sepanjang jalan, tlah berkali2 pengamen menghampri angkot *heran, di 4 lilis ga ada pengamen di jalan2*
aq terus mikir mau ke mana aq dengan angkot ini
pas kebetulan di angkot ada yang nanya tentang gedung sate
lilis langsung dapat ide, lilis mesti kesana juga bagaimana pun caranya
dengan mengekor di belakang si XX *orang yang mau ke gedung sate*
bergaya bak detektif, diam2 dan tanpa menaruh curiga lilis ikutin setiap geraknya di angkot
di simpang 4 setelah kampung aceh, tepat di toko2 elektronik gitu *lg2 ga tau nama daerahnya*
si XX turun sesuai intruksi sopir, karena ternyata dia juga ga tau gedung sate di mana
aq pun ikut turun dan kembali lagi pake ilmu detektif2 an heheheh


sampai juga akhirnya di gedung sate….
wow…. ternyata begini to gedung sate…
luas gedungnya.. megah..bertingkat…
pengen foto2.. *bingung ga da yang moto*
kamera pun hanya kamera hape sederhana
banyak polisi di sekitar gedung sate
*untuk menjaga demo kayaknya, td di jalan ketemu mahasiswa yg berorasi*
dan dengan beramah tamah akhirya minta tolong pak polisi dech dan siapapun yang kebetulan lewat untuk menjadi tukang foto *kepaksa bgt demi kenangan pertama di gedung sate*
dari lantai dasar – hingga lantai atas tlah lilis telusuri dengan modal nekad dan sok tau
melihat gunung dengan teleskop di puncak gedung sate pun sempat di coba
mencicipi batagor + es dawet di seputar gedung sate juga tlah di rasa
jam terus berputar dan siang telah menjelang
waduh… mesti buru2 pulang nich klo kagak ntar nitasellya mencari2 lilis
dan mulailah lilis jalan kaki kembali menuju t4 di mana tadi lilis diturunkan
tapi kali ini lilis jalan kaki laebih jauh lagi, ingin melihat lebih dekat tadi jalanan yang lilis lewati dengan angkot
kaki ini ternyata ga kuat lebih lama lagi berjalan, dan pilahan kembali ber angkot ria adalah hal terbaik
otak ini berpikir, masa sich aq harus menuju ke t4 di mana td aq ganti angkot, dan itu jaraknya jauh bgt
wah bisa keburu bangun ntar nitasellya, mau nanya ke orang di angkot ga berani kwatir malah di beri info yang salah, kalo ga nanya berarti aq akan lama ganti angkotnya
perlu beberapa lama untuk akhirnya aq beranikan nanya ke sopir, sebaiknya aq mesti naik apa klo ke ciampelas *aq ingat kalapa-ledeng* tapi aq ga tau mesti turun dimana agar lebih cepat bisa ketemu angkot jurusan tsb. pak sopir emang baik, dia mencariin aq jalan tercepat untuk nemuin angkot yang aq cari
angkotpun menuju ciampelas….
aq di tanya pake bahasa sunda yang intinya mau ke mana/ turun dimana ntar
aq bilang tujuan aq
lagi2 bodohnya aq pas udah nyampe ke ciampelas aq lupa ciri2 gang swadaya
jadilah akhirnya aq sampai ke setia budi terus nyampe di terminal angkot, dan isinya hanya aq seorang
si supir (S) nanya lagi,
S : lo neng kok ga turun, emang neng tujuannnya kemana
aq : ciampelas pak, gang swadaya dekat minimarket
S : oo.. udah lewat atuh neng
aq : *kaget, tapi pura2 ga kaget* iya pak maaf td lilis ga fokus ngeliat jalan, ntar lilis bayarnya dobel pak

di tengah jalan bunda endhoot nelpon, intinya ngajak ketemuan kalo bisa saat itu juga, kerana mendung kian menebal, aq bilang aq masih di jalan, nitaselya masih tidur, kecapean semalaman ga tidur. aq ga berani cerita dgn bunda klo saat itu aq lag di angkot, ga enak lah klo sampai bunda tau saat itu
ga berapa lama nitasellya sms nyuruh aq buruan pulang untuk siap2 kopdar sekalian ntar ketemu nita nya enda
aq bilang ajah aq masih jalan kaki di bawah *malam hari aq baru cerita ke bunda endhoot + nita sekilas2 tentang hal tsb*
setelah nyasar hingga ke terminal angkot, akhirnya tiba juga aq di t4 nitasellya kembali
usai sholat, kamipun bergerak berangkot ria lagi menuju gramedia *nitasellya ada janji dgn temannya*
muter2 bentar baru nemu t4 di mana temennya nunggu, bertegur sapa bentar, trus nita ngobrol dengan temanya, aq diam aja duduk manis mencuri2 lihat sekeling *t4nya asing bg aq*
selang beberapa saat ada cowok berkaca mata nyamperin, di kenalin sich ama nita dan sempat jabat tangan tapi tetep aja saat itu aq ga ingat namanya, nita ngajurin aq ngobrol dengan orang tsb drpd aq sendirian ga kan ngerti apa yang di bahas, aq bilang ga pp, diam aja *aq kan ga kenal itu orang, katanya anak gadjah, tp aq ga ingat* dan itu cowok pun berlalu karena dia bilang juga mau ada yang di urus, dia juga bilang klo td berpapasan dengan baskara *siapa pula itu orang*

selang beberapa saat itu cowok berkacamata kembali dan duduk di meja luar, dan satu sosok wanita berkaos hijau *klo ga salah ingat warna* datang dan aq langsung kenal dia adalah bunda endoot *orang yang paling aq ingat di kampung selaen si kumis bawah* aq langsung menyapa, bersalaman, dan cerita2 dikit…
satu hal yang paling aq ingat di pertemuan kedua tersebut

bunda : lilis udah pernah lihat belum ini.. *nunjuk ipad nya cowok berkacamata + barang baru yang kata bunda hibah dari si boss nya*
aq : waduh bunda…. mentang2 lilis dari kampung pertanyaan pertama kok ya hal yang beginian… hehehhe… *dan tawapun membahana bersama* tapi bunda bener juga sich lilis belum pernah lihat 🙂 di kampung ga ada

dari ngobrol2 lilis akhirnya tau nama cowok berkacamata tsb adalah mang ipang, sempat nyebut mang icank *inget pernah bc nama ichank di kampung* buru2 bunda ngelurusin bukan icank tapi ipang, aq sich pura2 ngerti aja padahal saat itu masih bingung, ini mang ipang yang mana yach? dan nitasellya pun bergabung dengan kami, foto2 bentar *bunda sempat bingung dgn barang barunya dan ngaku kurang paham dgn benda tsb*
dalam pembicaraan ada nama baskara di sebut2 tentang ujiannya di ITB, aq masih ga ngeh aja dengan sosok baskara ini, dan rasa penasaran aq pun terjawab, basakara datang, bersepatu hitam dengan gaya rambut nutup keningnya *lupa warna + model bajunya* aq ingat kalimatnya : “ga pesen makanan ga pp kan? aq masih kenyang” kami serentak bilang ga pp *klo ga salah ingat*
dia tadi ternyata ke gramedia nyari buku tapi ga nemu2 juga…., di ajak berfoto aja si baskara ini rada ga mau, ga ah….ga ah… kalian ajah yang berfoto, dengan terpaksa mungkin si baskara akhirnya berfoto juga,
makanya di foto gayanya rada miring gitu kepalanya*nebak2 ajah*
baskara / mbah dukun begitu bunda endhoot mengingatkan lilis tentang sosoknya, tapi dasar lilis ingatannya hanya 2 nama di kampung, setengah mati mengingat ga ingat2 juga. ga ingat gaya tulisannya, ga ingat nama bekennya di kampung *begitupun nama ma ng ipang*

mendekati jam janjian ketemu dengan nita nya enda, kami berpisah, mang ipang kembali ke t4 kerjanya, si baskara yang awalnya mau bareng ke ITB, membatalkan niatnya, di mauj cari buku lagi. *penasaran buku apa sich yang di carinya* angkot adalah transportasi andalan kami menuju kampus nita nya enda…

28 oktober sore
akhirnya ketemu si nita nya enda, berbicara beberapa hal, nita nya enda nepati janji sesuai dengan surat sakti yang di tulisnya, kami berfoto bersama, dia cerita tentang t4 kerjanya, aq nanya2. *maaf ga aq tulis detailnya coz nyangkut kerjaan aq juga* nita nya enda nganterin kami *aq, nitasellya, bunda enhoot* ke t4 surabi dago untuk ketemu dgn bbrapa warga.
si baskara ternyata nyusul juga ke ITB, dan lagi2 pas di ajak foto dia ga mau *ga tau kenapa* dia pulang bareng keluarganya.

kesan pertama nita nya enda ternyata tinggi, ramah, baik, tepat janji, ga pelit bicara kayak enda.
kesan pertama mang ipang, pria berkaca mata…cukup ramah, baik bgt, hanya itu yang masih lilis ingat

kedai surabi dago jelang malam
yang pertama datang adalah edi, ngakunya dulu nama bekennya adalah ediotz *lagi2 ga ingat*
pernah kecelakaan, pernah di tipu, *pernah patah hati juga kayaknya, nyimpulin sepotong cerita tentang ancol dan zaman2 kampung gadjah sering piknik *
sering begadang, ga da rencana ke pb2010, tapi akhirnya mau juga di ajak barengan.

yang datang selanjutnya si ade anom, bawa oleh2 di plastik *oleh2 dari john chendra*
sampai malam itu belum ada yang dapet aq ingat tentang si anom ini, kecuali saat dia pesen mie rebus
jujur aq di kampung ga aneh denger nama dia,pas ketemu aq ngerasa kenal tapi kok ga ingat ciri khas kalimatnya.

yang terakhir datang si kimi/ratri, nah yang ini lilis baru denger dan juga baru kenal
malam itu dia bawa payung, dia cerita tentang t4 langganan dia klo makan.

beberapa gadjah ga bisa datang kerana sibuk dengan urusannya sendiri. sebelum berpisah malam itu, aq, nitasellya, anom, adi + bunda endhoot janjian untuk besok naik kereta api bersama dari bandung,
aq suka bgt karena seumur hidup belum pernah naik kereta api, dan ingin banget naek kereta apai yang ber ac
agar ga kena asap nikotin, tapi kerana kesepakatan naik yang pake kipas angin, lilis ngikut aja. *nuiapain antimo + pewangi*

kesan pertama ke bandung, yang bersih hanya di seputar gedung sate, banyak pengamen bertebaran, karena hanya itu daerah yang lilis kunjungin. obrolan di surabi dago ga diceritain dengan detail kerana keterbatasan ingatn

cukup itu kenangan di pra pb di bandung

*gambaran jilid selanjutnya*
jilid 2 ntar akan lilis tulis mulai dari sebelum naik kereta api – sore pertama ketemu warga di starbak epi walk + paniknya mikir t4 nginap di jakarta-malam mendengar kata2 dian ina yang keras + tegas tentang makanan
jilid 3 : khusus tentang si kumis bawah + warga berbau2 kumis *si budizainer dll, jg tentang ketakpercayaan aq bahwa priyadi bener itu orangnya*
jilid 4 : kawan2 dunia kata *blogdetik, blogfam, AM, idgmail, dll*

*semua tulisan adalah sudut pandang lilis*

nitasellya
akhirnya nyampe juga di t4 kos nitasellya
berdasarkan info dari nitasellya lah aq bisa ke bandung

Advertisements

14 Responses to pelangi pb2010 (jilid 1- *praPb*)

  1. golda says:

    pengalaman yg seru!

  2. pipitta says:

    wah lilis, seandainya tgl segitu ada di bandung saya ajak jalan-jalan deh 🙂 rumah saya kan dekat gedung sate.. tapi saya lagi di jakarta, dan justru pas PB2010 itu saya ke bandung..

    terharu deh baca perjuangan lilis ke jakarta dari tempat nun jauh di sana 🙂

    semoga kapan-kapan kita bisa ketemuan yaaa…

  3. endhoot says:

    jempol buat lilis!

  4. geblek says:

    wah kebayang ditinggal tidur sendirian sama nita 🙂 dan naik angkot sendiriannya juga wakaka

  5. andriansah says:

    hebat jalan2 sendiri keliling bandung naik angkot, masuk gedung sate lagi 🙂

  6. nita says:

    gileeee gue aja nyaris setahun di Bandung belum pernah ke gedung sate dan lain-lain. Keren! 😀

  7. Bitch, The says:

    gwa speechless mau komeng bagian mana. antara kebodohan elu atau kenekatan elu atau kepengentauan elu sama urusan orang lain. ga berubah ya lilis. hihi.
    eh, itu maksudnya pujian. serius.

    • lischantik says:

      waduh… udah berusaha tapi ternyata ya begitulah adanya lilis
      ga bisa menjadi seperti yang pernah di minta dulu
      maaf ya…
      trims atas semua kalimat2nya dari dulu hingga kini *lilis masih ingat beberapa bagian*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: