aq petualang sejati?

November 29, 2007

aq and adek ku nining

dari tangggal 21 nopember kemaren sampai hari ini bepergian dengan ber motor

aq ga pernah ngebayangin ini mampu aq lakukan

ratusan kilometer aq lewati berdua dengan adek aq

aq naek motor dari kampung halaman

perjalanan ini di mulai dari tanggal 17 nopember 2007

sabtu 17 nopember 2007  dari kampung aq balai riam aq ke sukamara, trus tanggal 19 aq pulang ke balai. Balai riam – Sukamara memakan waktu 3 jam coz jalan rusak andai ga rusak ya paling2 2 jam an  lah kata orang. Rabu, 21 agustus aq kembali melakukan perjalanan aq ke Lamandau, Pangkalan Bun, Sampit, Seruyan trus terakhir ke Palangka Raya. Pokoknya jalan nya rusak parah dech, apalangi sampit – seruyan paling parah jalannya rusak udah gitu sepi lagi ga ada perkampungan, pokoknya sepi banget dech…

aq pengen sich cerita lebih mendetail tapi mata ini udah ngantuk berat, udah gitu udah malam di warnet  yang ada juga cowok semua… .

kali laen dech aq tulis lagi yang lebih mendetail….

yang jelas perjalanan aq

melewati lebih dari 5 kabupaten

melewati jalan yang rusak yang ga berasapal yang berbatu

melewati lebih dari 700 Km

melewati jalan yang berbukit-bukit

melewati jalan yang sepi

melewati jalan yang di kanan kirinya hutan lebat yang jarang kendaraan melintas

alhamdulilah dari awal berangkat – sekarang perjalanan kami lancar-lancar saja

padahal aq & adek aq udah kwatir banget andai terjadi ban bocor pasti kalang kabut

coz kami ga ada yang bisa mengganti ban, udah gitu kami ga bawa pompa

kami hanya bawa ban dalam 2 sebagai serep aja

pokoknya kami ini modal nekad aja

demi menjalankan pesen bapak agar aq menjadikan nining adik aq sebagai PNS

aq jalani itu semua untuk mencari lowongan pekerjaan di mana jurusan nining di cari

agar lebih hemat makanya kami nekad melakukan perjalanan yang beresiko tersebut.

aq selalu berharap agar perjalan pulang ntar juga akan lancar-lancar saja

aq berharap nining di terima jadi pegawai negeri seperti harapan bapak aq

bagi aq perjalanan ini bener2 petualangan yang beresiko

ya Allah… lindungilah kami

ya Allah…. kabulkanlah doa kami


bapak tercinta ku tiada

November 29, 2007

aq ga pernah mengira

akan secepat ini di tinggalkan oleh bapak

hari kamis tanggal 20 bulan 9 tahun 2007 yang lalu babak aq pergi untuk selama-lamanya

meninggalkan aq, 2 adek aq dan ibu aq

sekarang udah hampir 100 hari kepergian babak tercinta

duka itu tetep ada

sedih itu tetep ada

kami ikhlas melepas kepergian bapak

hanya saja perlu waktu tuk meyakini diri bahwa kami bisa menghadapi ini semua

kadang

ada tanya hadir mengisi hari-hari

apakah aq yang salah memperlakukan bapak saat sakit?

apakah aq  yang kurang memberikan yang terbaik untuk bapak?

seingat aq

aq udah memberikan yang terbaik yang bisa aq berikan di saat bapak sakit

aq curahkan semua perhatian

aq curahkan tenaga dan daya demi kesembuhan bapak aq

aq memanjatkan doa

aq meminta sumbangan dana

apapun udah aq usahakan tuk kesembuhan bapak aq

tapi…

takdir tetep aja berbicara lain

bapak aq tetep pergi

kini aq lah yang mesti mengambil alih tanggung jawab bapak aq tuk  kehidupan keluarga

aq mesti melaksanakan wasiat bapak

aq mesti menjalankan semua pesen-pesennya

bapak…

aq ga akan melupakan semua pesan bapak

bapak aq akan meneruskan semua cita-cita bapak


ku tilang dikau…

November 29, 2007

uh…

gara-gara aq lupa ini kota palangka raya
gara-gara aq lupa ini kota
aq ke ingat di kampung nun jauh dari aturan
aq ga liat ada rambu-rambu di larang belok
dengan tenangnya aq and adikku belok
eh… ga taunya pak polisi ngejar
dengan wajah tanpa daya
aq di minta ikut ke pos
kena deh aq
mesti bayar denda dua kali lipat
121 ribu duit aq melayang
karna aq belok tanpa melihat rambu-rambu
karna motor roda dua aq ga pake plat
padahal untuk kesalahan yang ke dua aq udah jelasin
plat lagi di proses dan kata polisi di kampung aq ga papa aja
eh..
ga taunya pas nyampe palangka raya
aq kena tilang
maksud hati memenuhi amanah bapak anterin motor ke adek
eh malah kena apes begini
duit untuk ongkos pulang berpindah tangan tuk bayar tilang
nasip….nasip….